Ekosistem Gambut (Bagian 2)


Hidrotopografi

(Survey dan Pemetaan Lahan) – Hidrotopografi mencerminkan kaitan antara topografi gambut dengan permukaan air tanah. Pada kawasan gambut yang mempunyai kubah, semakin ke pusat kubah permukaan air tanah semakin dalam. Dengan demikian apabila dibuat saluran drainase di kawasan kubah, maka air cenderung akan keluar dari kawasan tersebut. Akibat selanjutannya adalah berkurang atau hilangnya kemampuan untuk menahan intrusi air laut.  Pada kawasan gambut yang tidak mempunyai kubah, air tanah selalu menggenang pada saat musim hujan atau saat fluktuasi air naik (contohnya kasus Rawa Lebak). Pada kawasan ini air tanah lebih sulit diatur kecuali dibuat penahan. Variasi kondisi ini diikuti juga oleh perbedaan kualitas air tanah dan kesuburan tanah gambut itu sendiri.

Sedimen di Bawah Gambut

Pengalaman menunjukkan bahwa hampir semua lahan gambut yang bermasalah selalu berhubungan dengan meningkatnya kemasaman tanah pada lahan tersebut sebagai akibat dari teroksidasinya mineral pirit di bawah lapisan gambut.

Tipe sedimen di bawah lapisan gambut sangat bervariasi karena gambut di Indonesia terbentuk di lingkungan yang sangat beragam. Secara garis besar gambut dapat dibagi menjadi 3 kelompok, yaitu:

  1. Gambut pleistosen teras, yang terletak di atas sedimen kuarsa putih (seperti di Palangkaraya,
  2. Berengbengkel Pangkalan Bun, Tanjung Putting) dan umumnya berkembang menjadi hutan Kerangas, atau di atas sedimen liat,
  3. Gambut sistem sungai, yang terletak di atas sedimen liat dengan lingkungan pengendapan sungai (Rawa Lakbok, Rawa Pening), atau di atas sedimen kapur (Kolonodale Sulteng),
  4. Gambut sistem pantai, yang terletak di atas sedimen sistem mangrove, laguna, beting pasir, pasir pantai, dan sebagainya.

Masing-masing sedimen di bawah gambut tersebut menunjukkan sifat yang sama sekali berbeda, oleh karena itu prinsip kebijakan pengelolaan lahan gambut harus sangat memperhatikan aspek ini. Continue reading

Neraca Sumberdaya Alam Spasial Daerah (NSASD)


Latar Belakang

(Konsultan Survey dan Pemetaan Lahan) – Sumberdaya alam merupakan salah satu modal yang perlu dikembangkan dan dioptimalkan untuk menunjang pengembangan suatu wilayah. Namun, pemanfaatan sumber daya alam tersebut harus memperhatikan konservasi dan upaya untuk kelestarian fungsi ekosistemnya. Untuk mendukung keberhasilan usaha tersebut, perlu diketahui lokasi keterdapatannya dengan pasti potensi dan kondisi sumber daya yang ada di suatu wilayah, sehingga dapat dibuat perencanaan yang tepat dalam pengembangan wilayah tersebut.

Salah satu alternatif caranya yaitu melalui penyusunan neraca sumber daya alam. Neraca sumber daya alam disepakati dalam empat komponen sumber daya alam yaitu sumber daya lahan, hutan, air, dan sumber daya mineral. Dalam Neraca sumber daya alam terdapat informasi mengenai besarnya sumber daya/cadangan setiap jenis mineral, jumlah mineral-mineral yang telah dimanfaatkan dan cadangan yang masih tersisa (saldo) serta besarnya pembiayaan pemulihan lingkungan di dalam pelaksanaan eksploitasi (pemanfaatannya), yang kesemuanya dapat dikonversikan dalam nilai rupiah sesuai harga terbaru yang berlaku dari waktu ke waktu sesuai dengan tahun anggaran (APBD) kabupaten. Selain informasi tersebut, hal yang penting lainnya adalah adanya informasi spasial atas persebaran lokasi sumber daya alam tersebut di suatu wilayah. Dengan demikian, neraca sumber daya alam yang disusun juga bersifat spasial/keruangan. Continue reading

Indikator Dasar Mutu Tanah


(Konsultan Survey dan Pemetaan Lahan) – Indikator dasar mutu tanah ialah ciri tanah yang dinilai ukurannya mengkuantitatifkan besarnya cekaman (stress), ciri habitat, tingkat paparan menghadapi pencekam (exposure to stressor), atau tingkat tanggapan ekologi dalam menghadapi pencekam. Suatu perangkat indikator dasar mutu tanah seharusnya memenuhi kriteria kesesuaian sebagai berikut.

  1. Mencakup proses-proses ekosistem dan berkaitan dengan pemodelan berkiblat proses;
  2. Memadukan sifat dan proses fisik, kimia, dan biologi tanah;
  3. Terjangkau oleh banyak pengguna dan terterapkan pada keadaan lapangan;
  4. Peka terhadap perubahan pengelolaan dan iklim;
  5. Apabila mungkin merupakan komponen pangkal data tanah (soil data base) yang ada.

Sedangkan perangkat indikator yang digunakan untuk analisis dampak penggunaan tanah adalah sebagai berikut.

  1. Parameter diagnostik pengukur tingkat usikan;
  2. Nilai ambang kemantapan tanah selaku sistem dengan topangan teknologi sepadan (appropriate technology) sebagi baku fungsi optimum tanah. Indikator sumber usikan/dampak untuk memilahkan dampak setempat dan dampak impor serta mengenali perilaku kegiatan penggunaan tanah dalam membangkitkan dampak.

Parameter fisik tanah yang digunakan untuk memeriksa dampak penggunaan tanah atau lahan adalah meliputi gerakan atau perpindahan tanah, pemampatan tanah, dan endapan. Continue reading

Menyusun Peta Kesesuaian Lahan Untuk Komoditas Perkebunan (Part 2)


Tahap Pengolahan Data dan Penyusunan Peta Kesesuaian Lahan

(Konsultan Survey dan Pemetaan Lahan) – Tahapan pengolahan data dan penyusunan peta kesesuaian lahan ini terdiri dari 3 tahapan yaitu, analisis laboratorium, penyusunan basis data, serta evaluasi lahan. Sampel tanah yang dianggap mewakili satuan evaluasi lahan pada tahapan sebelumnya kemudian dianalisis di laboratorium. Dari hasil analisis sampel tersebut dilakukan untuk menentukan tekstur, pH, kadar organik, N, P, K total, P tersedia, kelompok basa (Ca, Mg, K, dan Na), KTK, kejenuhan basa dan kemasaman (Al dan H). Hasil laboratorium tersebut kemudian dikorelasikan dengan hasil pengamatan dan pengukuran dilapangan. Seharusnya data hasil pengukuran atau pengamatan dilapangan tidak berbeda jauh dengan data hasil analisis di laboratorium. Jika terjadi perbedaan antara data lapangan dan data laboratorium maka yang akan digunakan adalah data hasil analisis dilaboratorium. Continue reading

Menyusun Peta Kesesuaian Lahan Untuk Komoditas Perkebunan (Part 1)


(Konsultan Survey dan Pemetaan Lahan) – Secara umum tahapan kegiatan yang digunakan dalam menyusun peta kesesuaian lahan untuk komoditas perkebunan dapat dibagi menjadi 4 tahapan yaitu; persiapan, penelitian lapangan, pengolahan data dan pengusunan peta kesesuaian lahan. Adapun penjelasan dari tahapan-tahapan tersebut adalah sebagai berikut.

Tahap persiapan

Tahapan persiapan dilakukan dengan tujuan untuk persiapan sebelum melakukan survei di lapangan. Dalam tahapan persiapan juga harus dilakukan observasi lapangan sebagai studi awal untuk menentukan kelayakan lahan untuk perkebunan tebu. Adapun aspek-aspek yang perlu diperhatikan dalam studi kelayakan ini antara lain, aspek penggunaan lahan (land-used), kelerengan (slope), serta tanah. Tahap persiapan juga harus mencakup rencana untuk tahapan survei dan penelitian di lapangan termasuk persiapan peta-peta rencana lokasi areal perkebunan. Continue reading

Tata Cara Budidaya Tanaman Tebu (Bagian 1: Mempersiapkan Lahan/Tanah “Land Preparation”)


1. Mempersiapkan Lahan/Tanah (Land Preparation)

(Konsultan Survey dan Pemetaan Lahan) – Kegiatan ini bertujuan untuk mempersiapkan tanah agar dapat menjadi media yang baik sehingga menciptakan kondisi pertumbuhan tanaman tebu yang sehat dan normal. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam persiapan lahan (land preparation) adalah sebagai berikut.

Kesesuaian Lahan Untuk Komoditas Pertanian dan Perkebunan


(Konsultan Survey dan Pemetaan Lahan) – Evaluasi kesesuaian lahan dapat didefinisikan sebagai suatu proses penilaian potensi atau kelas kesesuaian suatu lahan untuk tujuan penggunaan lahan tertentu. Cara menentukan kelas kesuaian suatu lahan adalah dengan membandingkan persyaratan yang harus dipenuhi oleh tipe penggunaan lahan yang kemudian diterapkan sesuai dengan karakteristik lahan yang akan digunakan. Dengan demikian maka dapat diketahui tingkat/kelas kesesuaian lahan tersebut dengan tipe/jenis penggunaannya. Evaluasi kesesuaian lahan sangat penting peranannya dalam konteks sumberdaya lahan, selain dapat mengoptimalkan pemanfaatan lahan juga dapat menekan terjadinya kerusakan lahan dan lingkungan. Continue reading

Pengelolaan Lahan Pasca Penambangan Batubara di Kalimantan


PENDAHULUAN

Batubara

(Konsultan Survey dan Pemetaan Lahan) – Batubara adalah sisa tumbuhan dari jaman prasejarah yang berubah bentuk yang awalnya berakumulasi di rawa dan lahan gambut. Batubara adalah bahan bakar fosil. Batu bara dapat terbakar, terbentuk dari endapan, batuan organik yang terutama terdiri dari karbon, hidrogen dan oksigen. Batubara terbentuk dari tumbuhan yang telah terkonsolidasi antara strata batuan lainnya dan diubah oleh kombinasi pengaruh tekanan dan panas selama jutaan tahun sehingga membentuk lapisan batubara.

Jenis-jenis Batu Bara

Tingkat perubahan yang dialami batubara, dari gambut sampai menjadi antrasit disebut sebagai pengarangan memiliki hubungan yang penting dan hubungan tersebut disebut sebagai ‘tingkat mutu’ batubara. Batubara dengan mutu yang rendah, seperti batubara muda dan subbitumen biasanya lebih lembut dengan materi yang rapuh dan berwarna suram seperti tanah. Batubara muda memilih tingkat kelembaban yang tinggi dan kandungan karbon yang rendah, dan dengan demikian kandungan energinya rendah. Continue reading