Bioindikator Lingkungan


(Konsultan Survey dan Pemetaan Lahan) – Bioindikator merupakan indikator biotis yang dapat menunjukkan waktu dan lokasi, kondisi alam (bencana alam), serta perubahan kualitas lingkungan yang telah terjadi karena aktifitas manusia.

Bioindikator petunjuk waktu dan lokasi atau endemi; bioindikator dapat menunjukkan endemi dari suatu jenis tumbuhan atau hewan. Untuk lebih jelasnya dapat memperhatikan contoh pada bunga Raflesia Arnoldi, bunga Raflesia Arnoldi akan banyak diketemukan atau tumbuh pada sepanjanng jalur migrasi babi. Raflesia Arnoldi merupakan jenis tumbuhan yang tidak memiliki akar, sehingga untuk dapat tumbuh dan berkembang Raflesia Arnoldi akan menyerap makanan/nutrisi dari tumbuhan lain yang ada disekitarnya. Saat bermigrasi babi akan memakan tumbuhan terutama umbi-umbian yang ditemuinya selama dalam perjalanan dengan cara mencabut tumbuhan tersebut hingga ke akar atau umbinya. Raflesia Arnoldi akan tumbuh dengan cara menyerap makanan/nutrisi dari sisa-sisa akar/umbi dari tumbuhan yang telah dimakan babi. Hal ini menunjukkan bahwa lokasi atau endemi Raflesia Arnoldi banyak diketemukan di sepanjang jalur migrasi babi.

Contoh lain adalah pada ikan Salmon, pada saat musim kawin dan bertelur maka ikan Salmon akan bermigrasi menuju hulu sungai, atau disebut juga dengan istilah Anadromus. Setelah menetas maka ikan-ikan Salmon ini akan kembali menuju ke hilir sungai atau ke laut. Hal ini juga terjadi pada belut raksasa Sidat yang melakukan migrasi ke hilir sungai atau laut untuk kawin dan bertelur, hal ini disebut juga dengan istilah Katadromus.

Bioindikator petunjuk kondisi alam; bioindikator dapat menggambarkan kondisi alami dari lingkungan yang ada disekitarnya. Kondisi alami ini dapat berupa bencana alam seperti banjir atau letusan gunungapi. Sebagai contoh adalah pada prilaku buaya yang memindahkan sarang dan telur-lelurnya ketempat yang relatif tinggi dan jauh dari badan air atau sungai. Jika hal ini dilakukan buaya maka dapat diindikasikan bahwa air sungai tersebut akan meluap dan terjadi banjir di daerah tersebut.

Bioindikator sebagai petunjuk perubahan kualitas lingkungan; perubahan kualitas lingkungan yang terjadi disini disebabkan karena aktifitas manusia. Pada daerah perairan atau sungai, ikan merupakan bioindikator yang paling baik untuk menunjukkan kualitas air pada perairan atau sungai tersebut. Beberapa jenis ikan terutama yang memiliki warna sisik yang cerah ada terang dapat dimanfaatkan sebagai bioindikator terhadap pencemaran air. Jika suatu perairan telah tercemar zat kimia terutama pestisida dan logam berat maka warna sisik ikan yang semula terang dan cerah akan berubah menjadi kabur dan tidak jelas. Hal ini terjadi karena sel-sel pembawa warna pada ikan “Cloroflas” akan rusak sehingga warna sisik ikan menjadi pudar karena zat pembawa warna menjadi mengecil. Hal lain yang dapat diamati pada ikan adalah gerakannya. Jika suatu perairan telah tercemar maka akan mengganggu insang ikan dalam proses penyerapan oksigen dalam air, sehingga gerakan ikan menjadi tak beraturan karena insang tidak dapat mengambil oksigen dengan baik. Selain ikan, beberapa jenis tumbuhan air seperti kangkung juga dapat menunjukkan kualitas suatu perairan. Kangkung akan mengalami perubahan warna menjadi merah atau kemerahan jika perairan tersebut telah tercemar logam berat Mg, Cd dan Hg.

Semoga tulisan ini bisa sedikit menjadi tambahan wawasan serta memberikan kita gambaran tentang keadaan lingkungan yang ada di sekitar kita. Banyak kejadian-kejadian atau fenomena alam yang luput dari pengamatan kita, padahal fenomena tersebut telah memberikan kita informasi perubahan lingkungan yang akan atau telah terjadi. Kehidupan manusia tidak dapat dilepaskan dari keberadaan lingkungan fisik dan biotis (lingkungan alami) yang ada disekitarnya. Karena sekecil apapun perubahan lingkungan alami yang terjadi akan mempengaruhi kehidupan manusia. Ada baiknya mulai sekarang kita sedikit memberikan kepedulian terhadap lingkungan alami yang ada disekitar kita untuk menjaga hubungan yang harmonis antara manusia dan alam.  

2 thoughts on “Bioindikator Lingkungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s